Keluarga Kuuu~

0

Kali ini saya mau bercerita sedikit tentang pandangan keluarga saya dalam berbagai hal. Hmm.. saya anak pertama dan mempunyai dua adik. Arfinsyah Nurman (17) dan Archiliani Shelas (8), ibu saya cuma seorang ibu rumah tangga biasa dan bapak saya karyawan. Ibu saya Cuma berpendidikan sampai SD, sedangkan bapak SMA. Makanya dalam soal pendidikan mereka memberikan yg terbaik untuk anak anak nya. Mereka sangat mendukung sekali apa yg menjadi potensi dalam anak anak mereka. Saya sendiri merasakan itu.

Sejak SMA saya mulai tertarik dengan kejepangan, makanya saat memutuskan untuk kuliah saya memilih jurusan ‘Jepang’. Namun ga semudah itu, ketika saya gagal memasuki PTN negeri saya gatau apakah saya bisa mencapai keinginan saya itu. Untuk masuk universitas swasta itu banyak pertimbangan apalagi masalah keuangan yang notaben nya keluarga saya bukn golongan keluarga mampu, manalagi saat itu juga adik lelaki saya masuk SMA. Sebuah pertimbangan yang berat sampai saya berpikir “ah kalo emg ga jodoh masuk Jepang gapapa deh,, kasian bapak” tapi kemudian karna orang tua saya tau dimana bakat dan minat saya, bapak pun berkata “yasudah kamu masuk Uhamka aja, soal biaya ga usah di pikirin, yg penting belajar aja yg sungguh sungguh”.. yaa.. begitulah bapak, beliau selalu jadi sosok yg bijak, beliau yg menenangkan pikiran saya. Menyuruh saya untuk tidak memikirkan apa apa selain belajar belajar belajar, begitulah sejak dulu bahkan sejak saya SMA yg karna saat SMA pun saya masuk ke sekolah yg komunitas nya org menengah ke atas. Bapak memang selalu mendukung jika menyangkut masalah pendidikan anak anak nya.

Didikan yang tegas ada pada ibu, ibu orang nya keras dan tegas tapi itu buat anak anak nya menurut dan ga melenceng dari kenakalan. Banyak anak SMA sekarang adalah perokok, bahkan mereka perokok dari saat mereka SMP. Dan Alhamdulillah dengan didikan yg keras dan tegas dari ibu adik lelaki saya tidak pernah merokok, nongkrong-nongkrong, bolos, apalagi tawuran. Aahh hampir lupa,, saking tegas nya kami pun para anak yg sudah beranjak dewasa tidak pernah yg namanya ‘berpacaran’ karna memang yg kami pikirkan sekrg adalah bagaimna bisa membagakan dan memberikan yg terbaik buat Ibu dan Bapak. Orang tua kami melarang untuk ‘berpacaran sebelum lulus’  kami tujuan nya karna agar kami tidak main main dengan sekolah karna mereka menginginkan kami, anak anaknya sukses J

Hmm..mungkin segitu dulu saya bercerita tentang keluarga saya ^^ sekian~ Wassalamualaikum~